• Pi-es
    Komputer,  Software,  Teknologi

    Pi-es

    Dengan adanya Raspberry Pi dan Orange Pi Lite, saya jadi belajar banyak untuk masang macem2 di linux, gonta-ganti distro untuk Arm udah berkali-kali. Memang sih, yg ganti-ganti itu selalu di Orange Pi, soalnya yg di Raspberry Pi udah ada banyak data macem2, sampe MariaDB aja ada disitu.

    Dan yang di Orange Pi saya udah (pernah) masang Freeradius + hostapd + dnsmasq untuk masang WiFi terbatas, tapi gak jadi karena gak punya NAS yg bagus. Karena terbentur WiFi router yang gak “menghormati” Session-Timeout, jadi sekali bisa masuk itu gak diputus2. Udah ada ide sih untuk pake aireplay-ng untuk deauth client yang sessionnya udah abis, tapi belom sempet nyoba lagi.

    Nah, sesudah login di Armbian (terakhir yg saya pake Buster) ada info “Zram Usage”, selama ini juga saya udah ngeliat tapi gak merhatiin informasi yang ada, cuma ngeliat ascii-art-nya aja.

    Menurut wikipedia, zram itu menggunakan RAM sebagai block device terkompresi yang digunakan untuk cache. Dengan cara ini, penulisan cache tidak menghabiskan umur dari SD Card yang dipake, udah gitu karena pake RAM, jadi biarpun dikompres tapi waktu yang dibutuhkan untuk baca/tulis tidak menjadi lambat.

    Akhirnya, selain Raspbian yg di Raspberry Pi, saya juga masang Zram ini di Parrot Linux persistence yg dipasang di USB Flashdisk saya. Masangnya gampang, tinggal ambil script yg udah jadi di https://github.com/novaspirit/rpi_zram.

  • Komputer,  Omong Kosong,  Software,  Teknologi

    WFH + Social Distancing

    Sejak tanggal 16 Maret 2020 saya dan teman2 sekantor “dirumahkan” (baca: kerja dari rumah). Untung aja udah dari sebelum adanya wabah di kantor udah disiapin untuk akses server kantor lewat VPN, jadi begitu ada anjuran social distancing kantor saya cukup nyebar info lewat WAG untuk melakukan pekerjaan dari rumah, gak ada persiapan tambahan kecuali penambahan user VPN aja.

    Bagi saya pribadi, WFH dan social distancing tidak merubah banyak keseharian saya, karena tanpa ada wabahpun biasanya saya sudah gak bersosialisasi. Saya lebih suka membahas dunia teknologi informasi dari sisi teknis, dan saya jarang banget ketemu sama orang yg mirip sama saya. Jadi sehari-hari, secara sosial saya memang sudah berjarak.

    Di rumah, selain ngerjain tugas kantor, ikut beres2 rumah, ikut mengurusi kucing2 peliharaan Istri, saya juga ngoprek2 komputer2 yang ada di rumah. Kebetulan di rumah sekarang ada:

    • Notebook kantor (Windows 10, Lenovo Intel i7 RAM 8GB)
    • Notebook pribadi (Parrot Linux, Acer Intel i5 RAM 4GB)
    • Raspberry Pi 4 B (Raspbian, RAM 2GB)
    • Orange Pi Lite (Armbian Buster, RAM 512MB)

    Karena yg i5 udah lumayan tua, keyboardnya udah pada copot, pinggiran layarnya udah pecah dan harddisknya udah bunyi2 (akhrinya hdd saya lepas), jadi saya booting pake USB Flashdisk.

    Awalnya yg Flashdisk saya pasang Kali Linux rolling dengan persistence storage, nah persistence storage ini ribet banget kalo mau disetup soalnya pake partisi sendiri dengan filesystem yang beda dan gak bisa diakses sama OS Windows. Tapi karena udah lama gak saya update, akhirnya saya nyari2 distribusi linux lain dengan persistence storage juga.

    Ternyata saya nemuin namanya Parrot Linux, saya download yang kecil aja yg tanpa security tools, file ISOnya cuma 2GB, karena di Kali Linux aja saya cuma pake fluxion, yg lain2 gak pernah saya sentuh. Dan setup persistence storage ternyata gampang banget kalo pake Rufus. Tinggal pake slider kita geser mau berapa GB storagenya.

    Btw, saya pake software Barrier untuk share keyboard sama mouse wireless. Jadi bisa pake 1 mouse dan 1 keyboard untuk 2 atau lebih komputer dengan berbagai OS. Jadi biarpun yg satu Parrot Linux yg satunya Windows tetep bisa, biar tangan gak cape pindah2.

    Udah ah, mau ngetes2 lagi.

  • Teknologi

    Kalo lagi “bengong” otak istirahat gak?

    Sebenernya yang saya omongin adalah “otak”nya komputer, alias CPU. Awalnya waktu liat blog-nya Microsoft “Re-Open-Sourcing MS-DOS 1.25 and 2.0” inget komputer jaman dulu, dan mau nostalgia sama program yang namanya “Seize The Day“. Mungkin programnya semacem organizer gitu, tapi yang saya perhatiin cuma gambar animasi disampingnya. Animasinya bagus banget, apalagi kalo ngeliatnya tahun 1995-an pake Windows 3.1.

    Seize The Day Respawned

    Begitu hunting akhirnya dapet paket lengkap DosBox+Windows 3+Seize The Day. Dan akhirnya malah nyari-nyari software jaman dulu kala. Dapet banyak tuh program, tapi begitu saya install Lotus 123 malah gak bisa jalan. Cari-cari info lagi ternyata yang namanya DosBox dirancang untuk (spesialisasi) menjalankan game-game DOS, untuk menjalankan program DOS disarankan install MS-DOS (atau FreeDOS) di VirtualBox.

    Karena memang udah kangen banget, akhirnya dapet deh VirtualBox + MsDOS 6 + Windows 3.11. Tapi yang susah adalah nyari driver untuk mouse, sound card, CD-ROM dan VGA. Di tahun 1994 VGA dengan memori 2MB udah mantap banget.

    Virtualisasi jalan lancar, tapi ada yang aneh, komputer jadi panas dan CPU kerja keras padahal cuma jalanin MS-DOS di VirtualBox. Memangnya berapa persen sih CPU yang dipake dos nganggur? Ternyata jawabnya: full 100%. Jaman dulu gak ada istilah “Power Management”, dan prosesor full speed setiap saat.

    Dan sampailah kita ke pertanyaan yang jadi judul tulisan ini, kalo lagi nganggur (bengong) prosesor ngerjain apaan sampe full gitu? Saya nemu artikel yang ngejelasin secara teknis tentang apa yang dilakukan prosesor saat idleWhat’s a CPU to do when it has nothing to do?

    Sama seperti otak manusia yang tidak pernah istirahat, prosesor juga terus kerja walau gak ada kerjaan penting.

  • Komputer

    [COPY] Hacking: Black or White

    [Di copy dari blog saya yg di http://blog.sedjat1.dx.am]

    Beberapa saat yang lalu saya mengunduh Kali Linux, menginstallnya di kartu memori, dan memasang encrypted persistent storage.

    Rewind sedikit, sebelumnya lagi saya mencari cara untuk mendapatkan password dari access point yang di proteksi dengan WPS2+PSK, pilihan saya jatuh pada Aircrack-ng, berhasil mendapatkan four way handshake dari access point yang bersangkutan, sesudah mencoba melakukan dictionary attack pake crunch (dengan kombinasi semua huruf besar dan kecil serta angka dengan panjang minimum 8 karakter) yang terasa begitu lama karena besarnya data dictionary dari kombinasi yang saya sebutkan bisa beberapa tera bytes, saya mencari cara lain.

    Rewind sedikit lagi: saya punya saudara yang tinggal bersebelahan, sebut saja si A dan si B, si A bersepupu dengan orangtua si B. Dalam strata sosial, si B lebih baik dari si A. Pada suatu ketika si B memasang internet FTTH (fiber to the home), pada saat anaknya si A yang masih sekolah membutuhkan koneksi internet untuk menyelesaikan tugas sekolahnya dan bermaksud “meminjam” koneksi internet keluarga B dan keluarga B dengan setengah matang (gak mentah2 banget) menolak memberikan password wifi kepada keluarga A.

    Hal ini disaksikan oleh saya dan Istri saya yg kebetulan sedang berkunjung. Saya setengah tidak percaya, karena sebenarnya bisa saja keluarga B memberikan password wifinya lalu mengganti dengan password yg baru besoknya agar koneksi internetnya tidak lagi bisa dipakai oleh orang lain. Kalau saya yang punya, pasti saya kasih tau passwordnya tanpa saya ganti2 lagi, apa salahnya berbagi bandwidth yang cukup besar kepada keluarga sendiri, apalagi tidak ada biaya tambahan untuk itu.

    Balik lagi ke Kali Linux, sesudah saya cari2 cara terampuh, pilihan saya jatuh pada Fluxion, tutorial cara makenya banyak beredar di internet. Satu minggu persiapan, dan begitu dijalankan dalam waktu 30 menit saya langsung dapat passwordnya, yang tentu saja langsung saya share ke keluarga si A.

    Is this a white hack? A black hack? I don’t care, I just want to share something that should be shared.