• OS,  Software,  Teknologi

    Oprekan

    Dari dulu saya suka ngoprek segala macem. Mainan mobil-mobilan sebelum rusak pasti udah dipretelin, diambil dinamonya, ditambahin “baling-baling”, di pasang ke batere biar muter. Dicopot juga lampu2nya, dimasukkin ke kantong baju, biar keren bajunya nyala2 dalam gelap.

    Itu jaman dulu, begitu kenal komputer yg dioprek berubah, saya lebih suka oprek2 softwarenya daripada hardware. Untuk hardware yg penting bisa rakit (kalo bongkar udah otomatis bisa).

    Nah, kemaren karena Smartfren gak update WA, akhirnya saya oprek2 itu handphone setengah pinter (belom full smartphone). Terus berlanjut ke hape yg udah saya gak pake Xiaomi Redmi2, gak dipake karena baterenya udah kembung, sebagian touchscreen nya ada yg gak bisa di “touch” dan navigation button yg di bawah udah gak fungsi.

    Awalnya saya mau bikin reverse tethering, biar si hape bisa pake internet lewat notebook. Gak bisa pake jalur wifi, karena wifi komputer udah kepake. Dan ternyata susah banget udah nyari2 berbagai cara gak bisa2. Terus ada info bisa kalo hape nya udah di-root, saya langsung berburu cara rooting si Redmi2 ke forum xda.

    Eh, saya malah dapet cara install custom firmware, ya udah sekalian aja deh. Install TWRP, pasang LineageOs v15.1 (Android 8 — Oreo), GApps, dan sekalian di root. Hasilnya memuaskan, hape jalannya lancar banget, gak ada lag2an, free-space nya lumayan besar, lebih dari 10GB. Ternyata hasilnya memuaskan, karena instalasinya membutuhkan perjuangan, bayangin aja sebagian screennya gak bisa di-touch, sama yg paling ribet tombol navigasi di bawah gak fungsi. Saya berhasil karena pake USB OTG + Wireless Mouse+Keyboard.

    Abis itu, Redmi2nya saya pasangin Termux, sshd, nano, NodeJS, python, git, dll. Terakhir saya pasangin Kali Linux pake AnLInux. Karena saya pasang sshd, jadi saya bisa akses hape lewat notebook. Jadi istri saya gak tau kalo saya lagi oprek2 hape, dia kira lagi ngoprek komputer doang.

    Abis gitu muncul ide (ada lampu bolam yg tiba2 nyala deket kepala) kenapa gak pasang Termux di Andromax Prime? Saya langsung buka F-Droid yang udah dipasang Andromax, cari Termux… Eh ternyata gak kompatibel, termux butuh Android minimal versi 5, sedangkan Andromax Prime versi 4.4.

    Akhirnya iseng2 saya cari program sshd di F-Droid, dan ternyata ada. Langsung aja saya pasang dan coba masuk dari komputer.

    Lumayan lah, 2 hape bisa diakses lewat komputer. Tinggal 2 hape lagi yg blm ketemu caranya: Nokia pisang yg baru sama Coolpad Fancy 3 yg cukup jadul. Sebenernya yg Nokia 8110 4G udah ada custom firmwarenya, cuma bagi saya masih belum cukup alasan untuk make firmwarenya, dan Coolpad Fancy 3 cuma bisa re-flash firmware resmi (yg gemuk karena banyak bloatware).

    Udah ah.

    Update:

    Pengen running Fluxion di Kali@Redmi2 repot juga yah. Karena Kali Linux yg dipasang kayanya bener2 barebone, gak ada apa2nya. Jadi harus install segala macem: VNC Server, terminal, Fluxbox, dan ternyata paket yg “missing” untuk jalanin fluxion banyak banget, cuma ‘awk’ sama ‘openssl’ yang udah ada.

  • Software,  Teknologi

    Setelah Aku Kau Tinggalkan

    Jangan salah paham. Yang saya maksud disini antara konsumen dan pemilik produk Smartfren, lebih tepatnya Smartfren Andromax Prime. Saya lupa mulai kapan menggunakan Andromax Prime, yg pasti waktu itu saya mencari paket internet yang lumayan murah meriah, dan satu-satunya yang cocok untuk saya adalah Smartfren yang punya paket unlimited per bulan dengan FUP harian.

    Karena saya mau ngetes dulu, saya beli Andromax Prime yang harganya murah banget (waktu itu 300rb kalo gak salah inget). Dan karena begitu beli paket internet dapet gratis nelp sesama Smartfren, saya beli satu lagi untuk istri, biar komunikasi bisa gak terbatas pulsa 🙂

    Tapi cuma 2 atau 3 bulan istri saya udah gak mau make lagi karena agak ribet pengoperasiannya (mentang2 udah ada yg touchscreen, udah ogah balik ke jaman dulu). Akhirnya yg punya istri dihibahkan ke yang membutuhkan.

    Saya tetap pake Andromax untuk internet, sharing koneksi lewat wifi. Dan, saya juga make Whatsapp yang sudah pre-install di hape itu. Ribetnya Andromax, secara default gak bisa nambah aplikasi (apk), walaupun sebenarnya OSnya adalah Android yg udah “dipermak”. Mungkin untuk menjaga stabilitas, karena hape ini terbatas hardwarenya, jadi dibatesin biar gak nge-lag.

    Setiap kali WA yang terinstall mau kadaluarsa, pasti ada update dari Smartfren, tapi kemarin (8 Nov 2019) waktu WA sudah kadaluarsa masih tetap gak ada update. Akhirnya saya terpaksa mencari cara untuk menginstall apk ke Smartfren Andromax. Akhirnya saya dapet video tutorialnya.

    Rooting berhasil, dan sesudah itu saya bisa langsung install file apk Whatsapp.

    Akhirnya Andromax Prime saya bisa dipakai seperti biasa. Bahkan sekarang jadi lebih keren.

    Udah ah.

  • Komputer,  Software,  Teknologi

    Screenshot

    Untuk saat ini, mengambil screenshot dari layar amat sangat mudah. Untuk OS Windows, tinggal tekan tombol “Print Screen”, layar sudah masuk ke clipboard, siap di-paste dimanapun. Tapi dulu, saat multi tasking belum umum, mengambil gambar layar tidak semudah yang dibayangkan.

    Di DOS, program yang sedang aktif yang bertanggung jawab me-“monitor” tombol apa yang ditekan oleh user di keyboard, dan program itu juga yang nantinya melakukan aksi atas event keyboard tersebut. Dan normalnya, hanya ada 1 program yang aktif pada suatu saat.

    Terus gimana kalo mau ngambil tampilan layar? Saat handphone belum ada, dan tidak efektif mengambil foto dari layar komputer untuk sekadar screenshot, sementara tombol print-screen hanya akan mengirim tampilan layar ke printer.

    Disinilah program penangkap layar (screenshot) berperan. Ya, satu program khusus yang tugasnya menangkap layar dan menyimpannya sebagai file gambar di harddisk, salah satu yang terkenal adalah Pizzaz Plus (PZP).

    Terus gimana tuh caranya? Bukannya tadi dibilang cuma 1 program aktif yang bisa ngontrol keyboard?

    Karena saya pernah bikin program yang kerjanya seperti PZP, makanya saya secara umum bisa menggambarkan prosesnya:

    • Saat berjalan, program mendaftarkan dirinya sebagai program TSR (Terminate and Stay Resident) yang akan aktif apabila keyboard ditekan dengan kombinasi tombol tertentu (keyboard hook). Lalu program keluar (kembali ke DOS prompt).
    • Saat shortcutkey yang sesuai ditekan, maka program akan mengakses memori layar. Pada mode text, tiap karakter pada layar bisa diakses kode ascii serta properti warnanya. Pada mode grafik, program bisa mengakses nilai RGB dari tiap pixel.
    • Program akan menyimpan dalam file gambar sesuai yang sudah dikonfigurasi.
    • Biasanya ada suara “beep” sesudah program berhasil menyimpan screenshot layar.

    Lumayan ribet kan?

  • Teknologi

    Nostalgia

    Awalnya waktu liat blog-nya Microsoft “Re-Open-Sourcing MS-DOS 1.25 and 2.0” inget komputer jaman dulu, waktu pertama kali punya komputer, dengan Prosesor Intel 386-DX 33 MHz, RAM 4MB, disk drive ada 2 yang 3,5″ dan 5,25″ (tanpa harddisk). Dengan casing warna putih, bukan yang tower (bukan yang berdiri, tapi yang rebahan, jadi monitor ditaruh di atasnya), dan ada tombol “Turbo” nya selain tombol Power dan Reset. Kalo dibandingin hardwarenya, udah beda banget, sama handphone murah aja udah kalah jauh. Begitu booting, di file CONFIG.SYS udah ditambahin eksekusi RAMDRIVE.SYS untuk bikin disk virtual sebesar 2MB pake RAM, jadi RAM yang tadinya 4MB sisa 2MB aja, dan jangan salah, 2MB ini lebih dari cukup karena program-program yang jalan biasanya cuma memakai 640KB RAM base memory.

    Terus terang saya jadi kangen sama game Gorilla dan Nibbles, game ini dibuat pake QBasic dan karena QBasic itu jenisnya interpreter (bukan compiler) jadi kalau mau ngejalanin gamenya, harus buka QBasic dan load file gorilla.bas atau nibbles.bas, source-code gamenya, keren kan? Nah, sekarang saya mau respawn (menghidupkan kembali) program-program kenangan itu.

    QBasic. Sumber gambar: wikipedia

    Install VirtualBox terus untuk OS-nya, saya pakai versi open-source yang kompatibel dengan DOS yaitu FreeDOS. Instalasi FreeDOS cukup lancar walaupun ada kendala sedikit saat booting, setelah diselidiki ternyata HIMEMX.EXE yang dijalankan di FDCONFIG.SYS entah kenapa error, jadi harus di-skip biar bisa jalan installernya. Saya pilih full install, saya gak tau kenapa ini FreeDOS file ISO untuk instalasinya cukup besar, lebih dari 400MB, padahal seinget saya beberapa tahun lalu gak sampe 40MB. Sesudah cari-cari infonya, ternyata program yang dipaketin lumayan banyak termasuk game. Tapi semua belum terinstall, jadi sesudah instalasi FreeDOS selesai dan udah reboot, jalankan FDIMPLES untuk milih paket program apa aja yang mau diinstall.

    Di FDIMPLES ada FreeBasic, compiler Basic yang free dan open-source, tapi begitu di-compile ada error banyak terus baris terakhir ada tulisan “Too many errors, exiting”. Ya udah deh, nyerah pake FreeBasic. Dan sesudah nyari informasi di Internet, kaya’nya gak ada lagi program open-source yang seperti QBasic.

    End of QBasic Journey: mission failed.
  • Teknologi

    Kalo lagi “bengong” otak istirahat gak?

    Sebenernya yang saya omongin adalah “otak”nya komputer, alias CPU. Awalnya waktu liat blog-nya Microsoft “Re-Open-Sourcing MS-DOS 1.25 and 2.0” inget komputer jaman dulu, dan mau nostalgia sama program yang namanya “Seize The Day“. Mungkin programnya semacem organizer gitu, tapi yang saya perhatiin cuma gambar animasi disampingnya. Animasinya bagus banget, apalagi kalo ngeliatnya tahun 1995-an pake Windows 3.1.

    Seize The Day Respawned

    Begitu hunting akhirnya dapet paket lengkap DosBox+Windows 3+Seize The Day. Dan akhirnya malah nyari-nyari software jaman dulu kala. Dapet banyak tuh program, tapi begitu saya install Lotus 123 malah gak bisa jalan. Cari-cari info lagi ternyata yang namanya DosBox dirancang untuk (spesialisasi) menjalankan game-game DOS, untuk menjalankan program DOS disarankan install MS-DOS (atau FreeDOS) di VirtualBox.

    Karena memang udah kangen banget, akhirnya dapet deh VirtualBox + MsDOS 6 + Windows 3.11. Tapi yang susah adalah nyari driver untuk mouse, sound card, CD-ROM dan VGA. Di tahun 1994 VGA dengan memori 2MB udah mantap banget.

    Virtualisasi jalan lancar, tapi ada yang aneh, komputer jadi panas dan CPU kerja keras padahal cuma jalanin MS-DOS di VirtualBox. Memangnya berapa persen sih CPU yang dipake dos nganggur? Ternyata jawabnya: full 100%. Jaman dulu gak ada istilah “Power Management”, dan prosesor full speed setiap saat.

    Dan sampailah kita ke pertanyaan yang jadi judul tulisan ini, kalo lagi nganggur (bengong) prosesor ngerjain apaan sampe full gitu? Saya nemu artikel yang ngejelasin secara teknis tentang apa yang dilakukan prosesor saat idleWhat’s a CPU to do when it has nothing to do?

    Sama seperti otak manusia yang tidak pernah istirahat, prosesor juga terus kerja walau gak ada kerjaan penting.