• TiddlyWiki
    Komputer,  Software,  Teknologi

    TiddlyWiki: Automation

    Di blog saya yg lain, saya pernah nulis tentang TiddlyWiki (versi Node JS) yang bisa dipasang di Android yg terinstall Termux. Waktu itu sumber data ada di notebook yg biasa saya pake, jadi kalo mau update2 saya di komputer lokal, abis itu update ke hosting di temang.ga masih manual (lihat: http://blog.sedjat1.dx.am/2019/12/tiddlywiki-goes-mobile/ ).

    Begitu ada Raspberry Pi, saya pindahin master TiddlyWiki kesana, tapi repotnya waktu mau update ke berbagai device karena masih manual jadi repot banget. Akhirnya karena ada beberapa update yg cukup penting, saya cari2 cara biar backup ke cloud-nya juga gampang.

    Nyarinya gak susah, sebentar aja ketemu cara upload data ke dropbox. Jadi sekarang kalo mau backup ke cloud tinggal jalanin 1 script, mau update yg di berbagai device juga sama, tinggal jalanin 1 script. Udah gitu sebenernya bisa juga kalo mau masukin ke cron biar bisa otomatis backup ke cloud tiap jam tertentu (blm dibikin, baru dapet ide pas nulis blog ini).

    Udah ah.

  • Pi-es
    Komputer,  Software,  Teknologi

    Pi-es

    Dengan adanya Raspberry Pi dan Orange Pi Lite, saya jadi belajar banyak untuk masang macem2 di linux, gonta-ganti distro untuk Arm udah berkali-kali. Memang sih, yg ganti-ganti itu selalu di Orange Pi, soalnya yg di Raspberry Pi udah ada banyak data macem2, sampe MariaDB aja ada disitu.

    Dan yang di Orange Pi saya udah (pernah) masang Freeradius + hostapd + dnsmasq untuk masang WiFi terbatas, tapi gak jadi karena gak punya NAS yg bagus. Karena terbentur WiFi router yang gak “menghormati” Session-Timeout, jadi sekali bisa masuk itu gak diputus2. Udah ada ide sih untuk pake aireplay-ng untuk deauth client yang sessionnya udah abis, tapi belom sempet nyoba lagi.

    Nah, sesudah login di Armbian (terakhir yg saya pake Buster) ada info “Zram Usage”, selama ini juga saya udah ngeliat tapi gak merhatiin informasi yang ada, cuma ngeliat ascii-art-nya aja.

    Menurut wikipedia, zram itu menggunakan RAM sebagai block device terkompresi yang digunakan untuk cache. Dengan cara ini, penulisan cache tidak menghabiskan umur dari SD Card yang dipake, udah gitu karena pake RAM, jadi biarpun dikompres tapi waktu yang dibutuhkan untuk baca/tulis tidak menjadi lambat.

    Akhirnya, selain Raspbian yg di Raspberry Pi, saya juga masang Zram ini di Parrot Linux persistence yg dipasang di USB Flashdisk saya. Masangnya gampang, tinggal ambil script yg udah jadi di https://github.com/novaspirit/rpi_zram.

  • Komputer,  Omong Kosong,  Software,  Teknologi

    WFH + Social Distancing

    Sejak tanggal 16 Maret 2020 saya dan teman2 sekantor “dirumahkan” (baca: kerja dari rumah). Untung aja udah dari sebelum adanya wabah di kantor udah disiapin untuk akses server kantor lewat VPN, jadi begitu ada anjuran social distancing kantor saya cukup nyebar info lewat WAG untuk melakukan pekerjaan dari rumah, gak ada persiapan tambahan kecuali penambahan user VPN aja.

    Bagi saya pribadi, WFH dan social distancing tidak merubah banyak keseharian saya, karena tanpa ada wabahpun biasanya saya sudah gak bersosialisasi. Saya lebih suka membahas dunia teknologi informasi dari sisi teknis, dan saya jarang banget ketemu sama orang yg mirip sama saya. Jadi sehari-hari, secara sosial saya memang sudah berjarak.

    Di rumah, selain ngerjain tugas kantor, ikut beres2 rumah, ikut mengurusi kucing2 peliharaan Istri, saya juga ngoprek2 komputer2 yang ada di rumah. Kebetulan di rumah sekarang ada:

    • Notebook kantor (Windows 10, Lenovo Intel i7 RAM 8GB)
    • Notebook pribadi (Parrot Linux, Acer Intel i5 RAM 4GB)
    • Raspberry Pi 4 B (Raspbian, RAM 2GB)
    • Orange Pi Lite (Armbian Buster, RAM 512MB)

    Karena yg i5 udah lumayan tua, keyboardnya udah pada copot, pinggiran layarnya udah pecah dan harddisknya udah bunyi2 (akhrinya hdd saya lepas), jadi saya booting pake USB Flashdisk.

    Awalnya yg Flashdisk saya pasang Kali Linux rolling dengan persistence storage, nah persistence storage ini ribet banget kalo mau disetup soalnya pake partisi sendiri dengan filesystem yang beda dan gak bisa diakses sama OS Windows. Tapi karena udah lama gak saya update, akhirnya saya nyari2 distribusi linux lain dengan persistence storage juga.

    Ternyata saya nemuin namanya Parrot Linux, saya download yang kecil aja yg tanpa security tools, file ISOnya cuma 2GB, karena di Kali Linux aja saya cuma pake fluxion, yg lain2 gak pernah saya sentuh. Dan setup persistence storage ternyata gampang banget kalo pake Rufus. Tinggal pake slider kita geser mau berapa GB storagenya.

    Btw, saya pake software Barrier untuk share keyboard sama mouse wireless. Jadi bisa pake 1 mouse dan 1 keyboard untuk 2 atau lebih komputer dengan berbagai OS. Jadi biarpun yg satu Parrot Linux yg satunya Windows tetep bisa, biar tangan gak cape pindah2.

    Udah ah, mau ngetes2 lagi.

  • OS,  Software,  Teknologi

    Oprekan

    Dari dulu saya suka ngoprek segala macem. Mainan mobil-mobilan sebelum rusak pasti udah dipretelin, diambil dinamonya, ditambahin “baling-baling”, di pasang ke batere biar muter. Dicopot juga lampu2nya, dimasukkin ke kantong baju, biar keren bajunya nyala2 dalam gelap.

    Itu jaman dulu, begitu kenal komputer yg dioprek berubah, saya lebih suka oprek2 softwarenya daripada hardware. Untuk hardware yg penting bisa rakit (kalo bongkar udah otomatis bisa).

    Nah, kemaren karena Smartfren gak update WA, akhirnya saya oprek2 itu handphone setengah pinter (belom full smartphone). Terus berlanjut ke hape yg udah saya gak pake Xiaomi Redmi2, gak dipake karena baterenya udah kembung, sebagian touchscreen nya ada yg gak bisa di “touch” dan navigation button yg di bawah udah gak fungsi.

    Awalnya saya mau bikin reverse tethering, biar si hape bisa pake internet lewat notebook. Gak bisa pake jalur wifi, karena wifi komputer udah kepake. Dan ternyata susah banget udah nyari2 berbagai cara gak bisa2. Terus ada info bisa kalo hape nya udah di-root, saya langsung berburu cara rooting si Redmi2 ke forum xda.

    Eh, saya malah dapet cara install custom firmware, ya udah sekalian aja deh. Install TWRP, pasang LineageOs v15.1 (Android 8 — Oreo), GApps, dan sekalian di root. Hasilnya memuaskan, hape jalannya lancar banget, gak ada lag2an, free-space nya lumayan besar, lebih dari 10GB. Ternyata hasilnya memuaskan, karena instalasinya membutuhkan perjuangan, bayangin aja sebagian screennya gak bisa di-touch, sama yg paling ribet tombol navigasi di bawah gak fungsi. Saya berhasil karena pake USB OTG + Wireless Mouse+Keyboard.

    Abis itu, Redmi2nya saya pasangin Termux, sshd, nano, NodeJS, python, git, dll. Terakhir saya pasangin Kali Linux pake AnLInux. Karena saya pasang sshd, jadi saya bisa akses hape lewat notebook. Jadi istri saya gak tau kalo saya lagi oprek2 hape, dia kira lagi ngoprek komputer doang.

    Abis gitu muncul ide (ada lampu bolam yg tiba2 nyala deket kepala) kenapa gak pasang Termux di Andromax Prime? Saya langsung buka F-Droid yang udah dipasang Andromax, cari Termux… Eh ternyata gak kompatibel, termux butuh Android minimal versi 5, sedangkan Andromax Prime versi 4.4.

    Akhirnya iseng2 saya cari program sshd di F-Droid, dan ternyata ada. Langsung aja saya pasang dan coba masuk dari komputer.

    Lumayan lah, 2 hape bisa diakses lewat komputer. Tinggal 2 hape lagi yg blm ketemu caranya: Nokia pisang yg baru sama Coolpad Fancy 3 yg cukup jadul. Sebenernya yg Nokia 8110 4G udah ada custom firmwarenya, cuma bagi saya masih belum cukup alasan untuk make firmwarenya, dan Coolpad Fancy 3 cuma bisa re-flash firmware resmi (yg gemuk karena banyak bloatware).

    Udah ah.

    Update:

    Pengen running Fluxion di Kali@Redmi2 repot juga yah. Karena Kali Linux yg dipasang kayanya bener2 barebone, gak ada apa2nya. Jadi harus install segala macem: VNC Server, terminal, Fluxbox, dan ternyata paket yg “missing” untuk jalanin fluxion banyak banget, cuma ‘awk’ sama ‘openssl’ yang udah ada.

  • Software,  Teknologi

    Setelah Aku Kau Tinggalkan

    Jangan salah paham. Yang saya maksud disini antara konsumen dan pemilik produk Smartfren, lebih tepatnya Smartfren Andromax Prime. Saya lupa mulai kapan menggunakan Andromax Prime, yg pasti waktu itu saya mencari paket internet yang lumayan murah meriah, dan satu-satunya yang cocok untuk saya adalah Smartfren yang punya paket unlimited per bulan dengan FUP harian.

    Karena saya mau ngetes dulu, saya beli Andromax Prime yang harganya murah banget (waktu itu 300rb kalo gak salah inget). Dan karena begitu beli paket internet dapet gratis nelp sesama Smartfren, saya beli satu lagi untuk istri, biar komunikasi bisa gak terbatas pulsa 🙂

    Tapi cuma 2 atau 3 bulan istri saya udah gak mau make lagi karena agak ribet pengoperasiannya (mentang2 udah ada yg touchscreen, udah ogah balik ke jaman dulu). Akhirnya yg punya istri dihibahkan ke yang membutuhkan.

    Saya tetap pake Andromax untuk internet, sharing koneksi lewat wifi. Dan, saya juga make Whatsapp yang sudah pre-install di hape itu. Ribetnya Andromax, secara default gak bisa nambah aplikasi (apk), walaupun sebenarnya OSnya adalah Android yg udah “dipermak”. Mungkin untuk menjaga stabilitas, karena hape ini terbatas hardwarenya, jadi dibatesin biar gak nge-lag.

    Setiap kali WA yang terinstall mau kadaluarsa, pasti ada update dari Smartfren, tapi kemarin (8 Nov 2019) waktu WA sudah kadaluarsa masih tetap gak ada update. Akhirnya saya terpaksa mencari cara untuk menginstall apk ke Smartfren Andromax. Akhirnya saya dapet video tutorialnya.

    Rooting berhasil, dan sesudah itu saya bisa langsung install file apk Whatsapp.

    Akhirnya Andromax Prime saya bisa dipakai seperti biasa. Bahkan sekarang jadi lebih keren.

    Udah ah.