• OS,  Software,  Teknologi

    Oprekan

    Dari dulu saya suka ngoprek segala macem. Mainan mobil-mobilan sebelum rusak pasti udah dipretelin, diambil dinamonya, ditambahin “baling-baling”, di pasang ke batere biar muter. Dicopot juga lampu2nya, dimasukkin ke kantong baju, biar keren bajunya nyala2 dalam gelap.

    Itu jaman dulu, begitu kenal komputer yg dioprek berubah, saya lebih suka oprek2 softwarenya daripada hardware. Untuk hardware yg penting bisa rakit (kalo bongkar udah otomatis bisa).

    Nah, kemaren karena Smartfren gak update WA, akhirnya saya oprek2 itu handphone setengah pinter (belom full smartphone). Terus berlanjut ke hape yg udah saya gak pake Xiaomi Redmi2, gak dipake karena baterenya udah kembung, sebagian touchscreen nya ada yg gak bisa di “touch” dan navigation button yg di bawah udah gak fungsi.

    Awalnya saya mau bikin reverse tethering, biar si hape bisa pake internet lewat notebook. Gak bisa pake jalur wifi, karena wifi komputer udah kepake. Dan ternyata susah banget udah nyari2 berbagai cara gak bisa2. Terus ada info bisa kalo hape nya udah di-root, saya langsung berburu cara rooting si Redmi2 ke forum xda.

    Eh, saya malah dapet cara install custom firmware, ya udah sekalian aja deh. Install TWRP, pasang LineageOs v15.1 (Android 8 — Oreo), GApps, dan sekalian di root. Hasilnya memuaskan, hape jalannya lancar banget, gak ada lag2an, free-space nya lumayan besar, lebih dari 10GB. Ternyata hasilnya memuaskan, karena instalasinya membutuhkan perjuangan, bayangin aja sebagian screennya gak bisa di-touch, sama yg paling ribet tombol navigasi di bawah gak fungsi. Saya berhasil karena pake USB OTG + Wireless Mouse+Keyboard.

    Abis itu, Redmi2nya saya pasangin Termux, sshd, nano, NodeJS, python, git, dll. Terakhir saya pasangin Kali Linux pake AnLInux. Karena saya pasang sshd, jadi saya bisa akses hape lewat notebook. Jadi istri saya gak tau kalo saya lagi oprek2 hape, dia kira lagi ngoprek komputer doang.

    Abis gitu muncul ide (ada lampu bolam yg tiba2 nyala deket kepala) kenapa gak pasang Termux di Andromax Prime? Saya langsung buka F-Droid yang udah dipasang Andromax, cari Termux… Eh ternyata gak kompatibel, termux butuh Android minimal versi 5, sedangkan Andromax Prime versi 4.4.

    Akhirnya iseng2 saya cari program sshd di F-Droid, dan ternyata ada. Langsung aja saya pasang dan coba masuk dari komputer.

    Lumayan lah, 2 hape bisa diakses lewat komputer. Tinggal 2 hape lagi yg blm ketemu caranya: Nokia pisang yg baru sama Coolpad Fancy 3 yg cukup jadul. Sebenernya yg Nokia 8110 4G udah ada custom firmwarenya, cuma bagi saya masih belum cukup alasan untuk make firmwarenya, dan Coolpad Fancy 3 cuma bisa re-flash firmware resmi (yg gemuk karena banyak bloatware).

    Udah ah.

    Update:

    Pengen running Fluxion di Kali@Redmi2 repot juga yah. Karena Kali Linux yg dipasang kayanya bener2 barebone, gak ada apa2nya. Jadi harus install segala macem: VNC Server, terminal, Fluxbox, dan ternyata paket yg “missing” untuk jalanin fluxion banyak banget, cuma ‘awk’ sama ‘openssl’ yang udah ada.

  • Komputer,  OS

    Virtualisasi: Sebuah Misteri

    Waktu dapet notebook dengan prosesor intel i7 dengan ram 8GB, saya kira saya bisa dengan santai menjalankan virtual sistem, karena saya pernah menjalankan Ubuntu dalam VirtualBox di notebook dengan prosesor intel i5 + ram 4GB dengan lancar jaya. Bahkan bikin program pake mono develop biarpun compilenya agak lama, tapi masih oke2 aja.

    Setelah saya pasang, ternyata jalanin Ubuntu di VirtualBox dengan resolusi layar yang rendah, begitu lama dan tersendat, saya gak tau dimana salahnya, padahal di bios udah diaktifkan opsi untuk virtualisasi. Akhirnya saya cuma bisa pasang Ubuntu Server tanpa gui yang lebih nyaman saya akses pake ssh client daripada langsung ngetik di servernya.

    Karena instalasi VirtualBox dan BlueStacks saling “membunuh”, maka saya ganti pake Qemu. Sesudah saya aktifkan tweak untuk Intel Haxm, Ubuntu Server saya lumayan lebih cepat jalannya, biarpun tetap aja berasa lambat banget, gak bisa dipake kerja.

    Akhirnya saya tinggalin itu virtualisasi, sampai pada suatu ketika saya nyari utility untuk nge-mount virtual disk yang saya buat (vmdk), saya dapet keterangan bahwa file vmdk bisa dibuka pake VMware disk manager. Saya baru inget ada virtualisasi lagi selain VirtualBox dan Qemu: VMware. Kalo gak salah inget dulu ada yang dari microsoft, tapi saya udah gak denger kabarnya lagi. Dan WSL (Windows Subsystem for Linux) gak bisa dipasang di notebook saya karena versi Windows yang gak memenuhi syarat.

    Sesudah saya coba VMware, ternyata hasilnya sangat memuaskan. Ubuntu Server booting dengan cukup cepat, walaupun ada yang aneh: setiap eksekusi perintah pake “sudo” pasti awalnya ada delay beberapa detik baru jalan. Akhirnya sesudah instalasi Ubuntu Server saya buat berantakan, saya hapus itu mesin virtual dan saya install Ubuntu Desktop yang berjalan dengan amat lancar, bahkan pada resolusi layar yang cukup tinggi.

    Tau gitu saya pake VMware dari awal.