• Komputer,  OS

    Virtualisasi: Sebuah Misteri

    Waktu dapet notebook dengan prosesor intel i7 dengan ram 8GB, saya kira saya bisa dengan santai menjalankan virtual sistem, karena saya pernah menjalankan Ubuntu dalam VirtualBox di notebook dengan prosesor intel i5 + ram 4GB dengan lancar jaya. Bahkan bikin program pake mono develop biarpun compilenya agak lama, tapi masih oke2 aja.

    Setelah saya pasang, ternyata jalanin Ubuntu di VirtualBox dengan resolusi layar yang rendah, begitu lama dan tersendat, saya gak tau dimana salahnya, padahal di bios udah diaktifkan opsi untuk virtualisasi. Akhirnya saya cuma bisa pasang Ubuntu Server tanpa gui yang lebih nyaman saya akses pake ssh client daripada langsung ngetik di servernya.

    Karena instalasi VirtualBox dan BlueStacks saling “membunuh”, maka saya ganti pake Qemu. Sesudah saya aktifkan tweak untuk Intel Haxm, Ubuntu Server saya lumayan lebih cepat jalannya, biarpun tetap aja berasa lambat banget, gak bisa dipake kerja.

    Akhirnya saya tinggalin itu virtualisasi, sampai pada suatu ketika saya nyari utility untuk nge-mount virtual disk yang saya buat (vmdk), saya dapet keterangan bahwa file vmdk bisa dibuka pake VMware disk manager. Saya baru inget ada virtualisasi lagi selain VirtualBox dan Qemu: VMware. Kalo gak salah inget dulu ada yang dari microsoft, tapi saya udah gak denger kabarnya lagi. Dan WSL (Windows Subsystem for Linux) gak bisa dipasang di notebook saya karena versi Windows yang gak memenuhi syarat.

    Sesudah saya coba VMware, ternyata hasilnya sangat memuaskan. Ubuntu Server booting dengan cukup cepat, walaupun ada yang aneh: setiap eksekusi perintah pake “sudo” pasti awalnya ada delay beberapa detik baru jalan. Akhirnya sesudah instalasi Ubuntu Server saya buat berantakan, saya hapus itu mesin virtual dan saya install Ubuntu Desktop yang berjalan dengan amat lancar, bahkan pada resolusi layar yang cukup tinggi.

    Tau gitu saya pake VMware dari awal.