• Komputer,  Software

    Remote Android from Computer

    To the point aja, abis nyari-nyari cara ngeremote hape android dari komputer, soalnya kaya’nya susah deh nyari di playstore, biarpun ada nanti harus lewat 3rd party server kaya Team Viewer.

    Tapi dapet juga scrcpy yang open source dan gratis. Bisa dipake tanpa setting macem2, cuma aktifkan adb debugging. Terus dobel-klik file .exe nya langsung jalan, jangan lupa colokin dulu hapenya pake kabel usb ke komputer. Di websitenya dibilang bisa juga pake WiFi, tapi saya pernah nyoba dan gak stabil, lambat banget. Gak tau juga sih, siapa tau aja itu masalahnya cuma ada di device saya aja.

    Dan sempet bingung waktu kondisi hape lagi pas layarnya mati, kan ada lock screen, nah itu di klik atau digeser ke atas gak bisa2. Ternyata harus klik kanan dulu baru bisa drag layar ke atas.

    Lihat videonya aja:

    Keren. Main game Merge Dragons! di komputer pake mouse enak juga, apalagi kalo dimainin full-screen (tekan Ctrl+F). Mantap.

    Udah ah.

  • TiddlyWiki
    Komputer,  Software,  Teknologi

    TiddlyWiki: Automation

    Di blog saya yg lain, saya pernah nulis tentang TiddlyWiki (versi Node JS) yang bisa dipasang di Android yg terinstall Termux. Waktu itu sumber data ada di notebook yg biasa saya pake, jadi kalo mau update2 saya di komputer lokal, abis itu update ke hosting di temang.ga masih manual (lihat: http://blog.sedjat1.dx.am/2019/12/tiddlywiki-goes-mobile/ ).

    Begitu ada Raspberry Pi, saya pindahin master TiddlyWiki kesana, tapi repotnya waktu mau update ke berbagai device karena masih manual jadi repot banget. Akhirnya karena ada beberapa update yg cukup penting, saya cari2 cara biar backup ke cloud-nya juga gampang.

    Nyarinya gak susah, sebentar aja ketemu cara upload data ke dropbox. Jadi sekarang kalo mau backup ke cloud tinggal jalanin 1 script, mau update yg di berbagai device juga sama, tinggal jalanin 1 script. Udah gitu sebenernya bisa juga kalo mau masukin ke cron biar bisa otomatis backup ke cloud tiap jam tertentu (blm dibikin, baru dapet ide pas nulis blog ini).

    Udah ah.

  • Pi-es
    Komputer,  Software,  Teknologi

    Pi-es

    Dengan adanya Raspberry Pi dan Orange Pi Lite, saya jadi belajar banyak untuk masang macem2 di linux, gonta-ganti distro untuk Arm udah berkali-kali. Memang sih, yg ganti-ganti itu selalu di Orange Pi, soalnya yg di Raspberry Pi udah ada banyak data macem2, sampe MariaDB aja ada disitu.

    Dan yang di Orange Pi saya udah (pernah) masang Freeradius + hostapd + dnsmasq untuk masang WiFi terbatas, tapi gak jadi karena gak punya NAS yg bagus. Karena terbentur WiFi router yang gak “menghormati” Session-Timeout, jadi sekali bisa masuk itu gak diputus2. Udah ada ide sih untuk pake aireplay-ng untuk deauth client yang sessionnya udah abis, tapi belom sempet nyoba lagi.

    Nah, sesudah login di Armbian (terakhir yg saya pake Buster) ada info “Zram Usage”, selama ini juga saya udah ngeliat tapi gak merhatiin informasi yang ada, cuma ngeliat ascii-art-nya aja.

    Menurut wikipedia, zram itu menggunakan RAM sebagai block device terkompresi yang digunakan untuk cache. Dengan cara ini, penulisan cache tidak menghabiskan umur dari SD Card yang dipake, udah gitu karena pake RAM, jadi biarpun dikompres tapi waktu yang dibutuhkan untuk baca/tulis tidak menjadi lambat.

    Akhirnya, selain Raspbian yg di Raspberry Pi, saya juga masang Zram ini di Parrot Linux persistence yg dipasang di USB Flashdisk saya. Masangnya gampang, tinggal ambil script yg udah jadi di https://github.com/novaspirit/rpi_zram.

  • Komputer,  Omong Kosong,  Software,  Teknologi

    WFH + Social Distancing

    Sejak tanggal 16 Maret 2020 saya dan teman2 sekantor “dirumahkan” (baca: kerja dari rumah). Untung aja udah dari sebelum adanya wabah di kantor udah disiapin untuk akses server kantor lewat VPN, jadi begitu ada anjuran social distancing kantor saya cukup nyebar info lewat WAG untuk melakukan pekerjaan dari rumah, gak ada persiapan tambahan kecuali penambahan user VPN aja.

    Bagi saya pribadi, WFH dan social distancing tidak merubah banyak keseharian saya, karena tanpa ada wabahpun biasanya saya sudah gak bersosialisasi. Saya lebih suka membahas dunia teknologi informasi dari sisi teknis, dan saya jarang banget ketemu sama orang yg mirip sama saya. Jadi sehari-hari, secara sosial saya memang sudah berjarak.

    Di rumah, selain ngerjain tugas kantor, ikut beres2 rumah, ikut mengurusi kucing2 peliharaan Istri, saya juga ngoprek2 komputer2 yang ada di rumah. Kebetulan di rumah sekarang ada:

    • Notebook kantor (Windows 10, Lenovo Intel i7 RAM 8GB)
    • Notebook pribadi (Parrot Linux, Acer Intel i5 RAM 4GB)
    • Raspberry Pi 4 B (Raspbian, RAM 2GB)
    • Orange Pi Lite (Armbian Buster, RAM 512MB)

    Karena yg i5 udah lumayan tua, keyboardnya udah pada copot, pinggiran layarnya udah pecah dan harddisknya udah bunyi2 (akhrinya hdd saya lepas), jadi saya booting pake USB Flashdisk.

    Awalnya yg Flashdisk saya pasang Kali Linux rolling dengan persistence storage, nah persistence storage ini ribet banget kalo mau disetup soalnya pake partisi sendiri dengan filesystem yang beda dan gak bisa diakses sama OS Windows. Tapi karena udah lama gak saya update, akhirnya saya nyari2 distribusi linux lain dengan persistence storage juga.

    Ternyata saya nemuin namanya Parrot Linux, saya download yang kecil aja yg tanpa security tools, file ISOnya cuma 2GB, karena di Kali Linux aja saya cuma pake fluxion, yg lain2 gak pernah saya sentuh. Dan setup persistence storage ternyata gampang banget kalo pake Rufus. Tinggal pake slider kita geser mau berapa GB storagenya.

    Btw, saya pake software Barrier untuk share keyboard sama mouse wireless. Jadi bisa pake 1 mouse dan 1 keyboard untuk 2 atau lebih komputer dengan berbagai OS. Jadi biarpun yg satu Parrot Linux yg satunya Windows tetep bisa, biar tangan gak cape pindah2.

    Udah ah, mau ngetes2 lagi.

  • Komputer,  Omong Kosong

    Demam Text

    Di OSNews.com ada artikel dengan judul The plain text project. Begitu baca langsung aja dalem hati teriak “Gue banget tuh!” (soalnya posisi lagi di kantor, jadi teriaknya dlm hati aja). Begitu saya buka, ternyata isinya tentang orang yang senang memakai plain text untuk menyimpan informasi/catatan pribadi. Bener2 gua banget dah, karena terus terang aja, file text saya nyebar dimana-mana. Kalo yg punya web mending, dia teratur, tapi karena saya gak bisa nentuin ini kelompok yg mana, akhirnya saya simpen lagi di file text terpisah. Pas giliran mau baca lagi lupa itu file ditaro dimana.

    Tapi berkat informasi dari website itu, saya bisa kenalan sama TiddlyWiki. TiddlyWiki dirancang untuk menyimpan informasi dalam bentuk artikel wiki, tapi disimpan dalam 1 file html. Waktu saya download gedenya 2MB. Yang bikin ill-feel cara nyimpen datanya. Pusing. Udah nyoba yg pake php (biar bisa diakses dari mana aja) tapi gagal terus. Ada juga yg pake local storage nya browser, tapi ini data bisa hilang kalo gak di-export, dan nyoba exportnya kok gak ada yg enak gitu. Terakhir saya pake yg versi NodeJS, karena termux di Redmi2 saya udah saya pasangin nodejs jadi bisa tuh bikin di komputer, filenya di-zip terus di upload ke server, nanti dari termux di download dan di-extract ke folder data TiddlyWiki di hape. Memang agak ribet, tapi lumayan lah.

    Kalo dipikir2, TiddlyWiki ini mirip sama program saya yg NoteJS. NoteJS benar2 offline (tidak mengirimkan data keluar), bisa diakses langsung htmlnya di browser (gak harus pake hosting server), dan kerennya NoteJS bisa export dan import data dalam 1 file yang terenkripsi. Minusnya cuma 1, karena gak nyimpen apa2, jadi tiap kali mau “lock data” selalu nanya passwordnya dengan konfirmasi (jadi 2x ngisi password), soalnya kalo password lock-nya disimpen (dimanapun mau cookie, variable, atau apapun) pasti bisa kebaca sama orang.

    Sebenernya saya mau yg kaya TiddlyWiki begini, tapi ada beberapa feature tambahan:
    o File program hanya dalam 1 file html (yg ini udah).
    o Data disimpan di lokal (lebih disukai: sqlite; blm ada yg bikin).
    o Bisa export dan import dari 1 file (yg ini kurang bagi saya).
    o Bisa export data ke web (hosting gratisan, yg ini blm).
    o Bisa import data dari web (hosting gratisan).

    Sebenernya bisa aja sih modif NoteJS biar bisa nyimpen di web. Kan udah punya domain sendiri juga. Tapi sebagai programmer malas, saya harus rela nyari2 yg udah ada dulu.