• Komputer,  Software

    LVTC, Maxthon Browser dan Bitelf

    Awal 2018 saya mulai mining crypto currency LVT, saya lupa tepatnya, tapi saya ingat saya terlambat 1 atau 2 hari dari peluncuran pertamanya. Sebenernya saya tau kapan tepatnya miningnya mulai, tapi saya lupa, akhirnya baru mulai H+1 atau H+2. Mining LVT gak susah, cukup browsing pake browser Maxthon (saya pilih yg pake engine Chrome), dan tiap jam 24:00 GMT hasil miningnya dibagi-bagi. Sesudah beberapa lama LVT berubah menjadi LVTC dengan cara mining yang sama. Lalu dirilis browser baru (yg juga pake engine Chrome) dengan nama Bitelf.

    Tapi sampai saat ini, saya masih pakai Maxthon, padahal Bitelf lebih baru dan (katanya) lebih baik dan stabil. Sebenernya saya gak terlalu peduli tentang mining-nya, karena memang sehari-hari saya pasti buka browser, dan sebenernya cuma 1 feature dari Maxthon yang bikin saya males make browser lain: Proxy Settings.

    Proxy setting di Bitelf, sama seperti proxy setting Chrome-based browser yang lain: setting proxy standard Windows. Padahal saya mau setting yang lain yang ternyata disediakan oleh Maxthon. Saya biasa pakai TOR untuk mengakses website-website yang diblokir entah oleh pemerintah atau oleh otoritas di kantor (he-he-he), dan karena kalau harus jalanin TOR Browser agak repot, jadi TOR-nya udah saya daftarin sebagai Windows Service yang jalan otomatis.

    Maxthon Proxy Settings

    Dulu, waktu masih pakai Firefox (sekarang juga masih di install, tapi udah jarang dipakai), saya sempat masang addon proxy switcher, yang sering saya lupa untuk switch lagi kalo pas udah gak pake TOR. Dan Maxthon menyediakan proxy manager yang mumpuni tanpa pasang addon lain, dan feature dari proxy manager yang saya pakai adalah: proxy white-list. Jadi saya bisa mendaftarkan website-website yang ingin saya buka lewat TOR disitu. Tanpa ganti browser, tanpa switching proxy, otomatis pake TOR. Mantap.

    Mungkin addon Firefox atau Chrome ada juga yang nyediain fasilitas itu, tapi saya males nyarinya.

    Udah ah.

  • Komputer,  Software

    Kunjungan ke Kaskus

    Yang saya bilang kunjungan, bukannya secara offline dateng ke kantornya kaskus, tapi karena udah lama gak buka forum ini, dan paling cuma liat-liat aja, makanya saya kasih judul “kunjungan”.

    Kaskus udah gak serame dulu, seperti IRC yang sudah tidak “seramai” dulu, sekarang mungkin orang-orang lebih suka bikin konten untuk youtube atau ngelola toko online yang lebih menghasilkan uang.

    Ada cukup banyak yang berubah, dari sisi visual dan fungsi jadi lebih baik dan menarik. Tapi ada juga yang jadi agak kurang dan saya bisa nebak alasannya. Contoh: dulu di bagian thread list, tiap thread pasti ada tanggal terakhir posting, sekarang gak ada, dan saya kira karena bisa jadi user gak mau nge-klik thread yang umurnya udah “tua”.

    Ada juga yang bikin saya kurang suka: di tiap page ada kaskus tv, video yang otomatis play. Asli, gak suka banget. Akhirnya karena gak bisa diakalin pakai cara-cara biasa, saya terpaksa install Violentmonkey, salah satu penerus GreaseMonkey yang bisa saya pasang di browser Maxthon yang saya pakai sehari-hari.

    Dan karena gak ada userscript yang bisa langsung dipake, dengan sangat terpaksa, saya bikin sendiri deh scriptnya. Cari elmentnya kaskus tv pake inspector, yang ternyata berupa iframe. Akhirnya bikin script untuk ngeset iframe src jadi ‘about:blank’.

    Userscript memang lumayan dibutuhkan untuk yang suka nge-custom segala macem.

  • Memori,  Omong Kosong

    Flashback: Semasa SD

    Semasa kecil saya sekolah di SD Negeri 01 Pagi, Tugu Utara, Koja, Jakarta Utara. Kompleks rumah tinggal saya tepat di sebrang pintu gerbang sekolah saya. Jadi saya gak bisa bolos dan main2, pasti ketahuan. Teman semasa SD biasanya lumayan dekat, karena 6 tahun sekolah bersama, biarpun begitu tetap saja teman baik saya hanya sedikit. Ada beberapa orang yang sampai saat ini masih saya ingat (minimal namanya), karena menurut saya bukan pelanggaran privasi, saya sebut saja namanya disini: Hersal Doddy Mulyawan, Andi Riadi, Eko Purnomo. Saya masih ingat beberapa nama lain, tapi karena tidak terlalu akrab, saya tidak sebut disini.

    Ada event yang entah kenapa melekat di kepala saya, suatu hari saat kelas 4 atau kelas 5 (saya lupa tepatnya), pada hari peringatan Isra’ Mi’raj di sekolah saya tidak ada acara yang lumayan besar (biasanya pake panggung di lapangan), cuma seingat saya cuma pakai 2 ruang kelas yang sekatnya dibuka dan pakai pengeras suara. Karena tidak ada ustadz, kalo gak salah yang ceramah itu Ibu Kepala Sekolah.

    Ibu Kepala Sekolah cerita, pada saat dia ke Mekkah, dia sempat mencium batu hitam yang wangi namanya Hajar Aswad. Dan ketika acara selesai, saya beserta dua teman dekat saya: Andi dan Eko (si Dodi gak tau kemana, lupa) ngobrol sambil jalan menuju gerbang sekolah. Saya lupa perkataan persisnya, tapi Andi heran ada batu hitam yang wangi, terus dia ngomong: pokoknya kalo kita udah gede nanti, kalo ada yang ke Mekkah harus liat batu hitam itu, nanti kasih tau ke yang lain kalo batu itu benar2 ada. Sesudah sampai pintu gerbang sekolah, kami bertiga berpisah, Eko ke arah kanan, Andi ke kiri dan saya lurus ke depan.

    Dan entah kenapa, setelah bertahun-tahun berlalu, saya masih ingat janji tiga orang bocah SD itu. Saya gak tau apakah mereka ingat janji yang pernah kami ikrarkan itu. Dan sampai saya menulis blog ini saya belum pernah ke Mekkah, gak tau si Andi atau Eko. Di tahun 2005 entah kenapa saya ingat kejadian itu, yang lalu saya jadikan puisi untuk mengenangnya.

    Ingkar Janji

    semasa kecil kita pernah bermimpi
    ah, kau bilang itu janji
    suatu saat nanti, bersama, kita ke tanah suci
    saksikan bahwa hajar aswad memang hitam
    buktikan bahwa hajar aswad memang wangi

    tapi kau ingkar janji
    kau hadap Illahi tanpa ke tanah suci
    aku tahu kau tanya pada-Nya
    tentang tanah suci dan batunya yang wangi
    dan menyimpan jawab-Nya untukmu sendiri

    :: 27.07.2005 (where are you now?)

    Btw, tadi salah satu nama saya cari di google, dan muncul persis namanya. Ada di daftar relawan Prasan (ada account IG-nya). Saya cari di twitter juga dapet, tapi gak bisa dm. Akhirnya saya dm di IG, gak tau deh dia aktif di IG apa nggak.

  • Komputer,  Software

    Ultra-Fast SpreadSheet

    Saya suka dengan ad hoc software. Utility kecil yang dibuat dengan 1 tujuan khusus. Bahkan saya sering buat yang seperti itu. Kalo pas bikin di linux, saya pake shell script (.sh file), karena di linux perintah2nya lengkap semua, bahkan ada program khusus untuk buat dialog di terminal. Tapi beda dengan windows, biarpun PS (PowerShell) di Windows kelihatannya lengkap banget tapi waktu loading yang cukup lama bikin saya kadang2 gak sabar, jadi males bukanya, karena tujuan saya pake Terminal itu kan biar lebih cepat. Jadi, untuk di windows saya pake PHP yang dipanggil dari Command Prompt, atau kalo lagi rajin suka masang Cygwin, trus bikinnya pake shell script. Kehadiran Node.JS juga bikin revolusi di sisi server, dengan mudah saya bikin Web Server, yang biasanya saya gunakan sebagai “service”. Iya, saya bisa bikin service untuk PhoneBook, atau Password Keeper, saya akses pake curl atau kalo lagi rajin, saya bikin Client-App nya pake HTML+Javascript yang bisa dibuka pake web browser.

    Saya sering melakukan komputasi yang sederhana tapi kadang2 agak susah kalo pake program kalkulator standar, soalnya butuh variabel yang nilainya bisa dengan mudah diganti2. Nah, untuk itu saya perlu program SpreadSheet, kalo bikin sendiri programnya agak males juga sih, jadi SpreadSheet adalah program yang bener2 pas untuk kebutuhan saya itu. Saya sudah hampir tidak memakai Microsoft Office, dan program Libre Office atau Open Office udah membengkak sedemikian besar karena feature2 yang sama sekali gak saya butuhkan (untuk komputasi sederhana saya). Gnumeric juga bagi saya udah kegedean. Jangan salah, saya tetap menginstall paket program office yang gratis untuk keperluan yang lebih besar (saya pake WPS Office), tapi sekali lagi, untuk komputasi sederhana saya mau program spreadsheet yang ultra-fast, begitu di klik langsung kebuka programnya, gak ada loading atau splash screen.

    Sebelumnya saya pernah memakai Abykus, tapi ada satu masalah kecil, perintah2 yang dipakai tidak kompatibel dengan moyang-nya SpreadSheet (Lotus 123 atau Ms Excel), jadi makenya rada2 ribet rasanya. Dan setelah sekian lama nyerah, akhirnya nyoba nyari2 lagi program spreadsheet yang ultra-fast. Saya tidak akan memakai Web based spreadsheet, karena harus buka browser dulu kalo mau make. Saya ketikkan kata kunci “lightweight spreadsheet” dan memilih link ke alternativeto.net, saya skip list yg ada di atas karena rata2 programnya gemuk atau web-based atau hanya jalan di mac. Setelah melihat sampai bawah, saya cuma melihat 1 kandidat: Spread32.

    Spread32 punya website yang amat sangat sederhana, bahkan design website saya yang jaman dulu kala masih jauh lebih keren. Biarpun ada informasi bahwa versi terakhir adalah versi 2.05 yang punya tanggal release 27 Juni 2012 (7 tahun gak ada update), saya tetap nyoba, karena bagi saya gak masalah, yg penting memenuhi kebutuhan komputasi saya. Dan ternyata pencarian saya selesai sudah, karena Spread32 benar-benar program yang amat sangat pas untuk kebutuhan saya, sesuai banget sama kriteria spreadsheet yang saya mau. Bahkan punya feature yang lebih baik lagi.

    Spread32 adalah sebuah shareware, dimana definisi sharewarenya sama seperti yang dulu saya tau. User boleh dengan bebas memakai software ini, tanpa ada batasan waktu atau restriksi fungsi (feature), yang ada hanya pesan (dalam dialog box) yang menginformasikan bahwa program yang dipakai adalah shareware dan bisa beli versi full (tanpa pesan shareware). Biarpun pesan itu tidak terlalu mengganggu, tapi saya tergelitik untuk nyoba nyari yang gak pake “pesan shareware”. Ternyata dulu, Spread32 adalah freeware, versi freewarenya bisa diunduh di aplusfreeware.com sekilas pandang, dari segi UI, saya lebih suka yang versi sharewarenya.

  • Komputer,  Software,  Teknologi

    Screenshot

    Untuk saat ini, mengambil screenshot dari layar amat sangat mudah. Untuk OS Windows, tinggal tekan tombol “Print Screen”, layar sudah masuk ke clipboard, siap di-paste dimanapun. Tapi dulu, saat multi tasking belum umum, mengambil gambar layar tidak semudah yang dibayangkan.

    Di DOS, program yang sedang aktif yang bertanggung jawab me-“monitor” tombol apa yang ditekan oleh user di keyboard, dan program itu juga yang nantinya melakukan aksi atas event keyboard tersebut. Dan normalnya, hanya ada 1 program yang aktif pada suatu saat.

    Terus gimana kalo mau ngambil tampilan layar? Saat handphone belum ada, dan tidak efektif mengambil foto dari layar komputer untuk sekadar screenshot, sementara tombol print-screen hanya akan mengirim tampilan layar ke printer.

    Disinilah program penangkap layar (screenshot) berperan. Ya, satu program khusus yang tugasnya menangkap layar dan menyimpannya sebagai file gambar di harddisk, salah satu yang terkenal adalah Pizzaz Plus (PZP).

    Terus gimana tuh caranya? Bukannya tadi dibilang cuma 1 program aktif yang bisa ngontrol keyboard?

    Karena saya pernah bikin program yang kerjanya seperti PZP, makanya saya secara umum bisa menggambarkan prosesnya:

    • Saat berjalan, program mendaftarkan dirinya sebagai program TSR (Terminate and Stay Resident) yang akan aktif apabila keyboard ditekan dengan kombinasi tombol tertentu (keyboard hook). Lalu program keluar (kembali ke DOS prompt).
    • Saat shortcutkey yang sesuai ditekan, maka program akan mengakses memori layar. Pada mode text, tiap karakter pada layar bisa diakses kode ascii serta properti warnanya. Pada mode grafik, program bisa mengakses nilai RGB dari tiap pixel.
    • Program akan menyimpan dalam file gambar sesuai yang sudah dikonfigurasi.
    • Biasanya ada suara “beep” sesudah program berhasil menyimpan screenshot layar.

    Lumayan ribet kan?