Komputer,  Omong Kosong,  Software,  Teknologi

WFH + Social Distancing

Sejak tanggal 16 Maret 2020 saya dan teman2 sekantor “dirumahkan” (baca: kerja dari rumah). Untung aja udah dari sebelum adanya wabah di kantor udah disiapin untuk akses server kantor lewat VPN, jadi begitu ada anjuran social distancing kantor saya cukup nyebar info lewat WAG untuk melakukan pekerjaan dari rumah, gak ada persiapan tambahan kecuali penambahan user VPN aja.

Bagi saya pribadi, WFH dan social distancing tidak merubah banyak keseharian saya, karena tanpa ada wabahpun biasanya saya sudah gak bersosialisasi. Saya lebih suka membahas dunia teknologi informasi dari sisi teknis, dan saya jarang banget ketemu sama orang yg mirip sama saya. Jadi sehari-hari, secara sosial saya memang sudah berjarak.

Di rumah, selain ngerjain tugas kantor, ikut beres2 rumah, ikut mengurusi kucing2 peliharaan Istri, saya juga ngoprek2 komputer2 yang ada di rumah. Kebetulan di rumah sekarang ada:

  • Notebook kantor (Windows 10, Lenovo Intel i7 RAM 8GB)
  • Notebook pribadi (Parrot Linux, Acer Intel i5 RAM 4GB)
  • Raspberry Pi 4 B (Raspbian, RAM 2GB)
  • Orange Pi Lite (Armbian Buster, RAM 512MB)

Karena yg i5 udah lumayan tua, keyboardnya udah pada copot, pinggiran layarnya udah pecah dan harddisknya udah bunyi2 (akhrinya hdd saya lepas), jadi saya booting pake USB Flashdisk.

Awalnya yg Flashdisk saya pasang Kali Linux rolling dengan persistence storage, nah persistence storage ini ribet banget kalo mau disetup soalnya pake partisi sendiri dengan filesystem yang beda dan gak bisa diakses sama OS Windows. Tapi karena udah lama gak saya update, akhirnya saya nyari2 distribusi linux lain dengan persistence storage juga.

Ternyata saya nemuin namanya Parrot Linux, saya download yang kecil aja yg tanpa security tools, file ISOnya cuma 2GB, karena di Kali Linux aja saya cuma pake fluxion, yg lain2 gak pernah saya sentuh. Dan setup persistence storage ternyata gampang banget kalo pake Rufus. Tinggal pake slider kita geser mau berapa GB storagenya.

Btw, saya pake software Barrier untuk share keyboard sama mouse wireless. Jadi bisa pake 1 mouse dan 1 keyboard untuk 2 atau lebih komputer dengan berbagai OS. Jadi biarpun yg satu Parrot Linux yg satunya Windows tetep bisa, biar tangan gak cape pindah2.

Udah ah, mau ngetes2 lagi.