Pi-es
Komputer,  Software,  Teknologi

Pi-es

Dengan adanya Raspberry Pi dan Orange Pi Lite, saya jadi belajar banyak untuk masang macem2 di linux, gonta-ganti distro untuk Arm udah berkali-kali. Memang sih, yg ganti-ganti itu selalu di Orange Pi, soalnya yg di Raspberry Pi udah ada banyak data macem2, sampe MariaDB aja ada disitu.

Dan yang di Orange Pi saya udah (pernah) masang Freeradius + hostapd + dnsmasq untuk masang WiFi terbatas, tapi gak jadi karena gak punya NAS yg bagus. Karena terbentur WiFi router yang gak “menghormati” Session-Timeout, jadi sekali bisa masuk itu gak diputus2. Udah ada ide sih untuk pake aireplay-ng untuk deauth client yang sessionnya udah abis, tapi belom sempet nyoba lagi.

Nah, sesudah login di Armbian (terakhir yg saya pake Buster) ada info “Zram Usage”, selama ini juga saya udah ngeliat tapi gak merhatiin informasi yang ada, cuma ngeliat ascii-art-nya aja.

Menurut wikipedia, zram itu menggunakan RAM sebagai block device terkompresi yang digunakan untuk cache. Dengan cara ini, penulisan cache tidak menghabiskan umur dari SD Card yang dipake, udah gitu karena pake RAM, jadi biarpun dikompres tapi waktu yang dibutuhkan untuk baca/tulis tidak menjadi lambat.

Akhirnya, selain Raspbian yg di Raspberry Pi, saya juga masang Zram ini di Parrot Linux persistence yg dipasang di USB Flashdisk saya. Masangnya gampang, tinggal ambil script yg udah jadi di https://github.com/novaspirit/rpi_zram.