• Komputer,  Omong Kosong

    Demam Text

    Di OSNews.com ada artikel dengan judul The plain text project. Begitu baca langsung aja dalem hati teriak “Gue banget tuh!” (soalnya posisi lagi di kantor, jadi teriaknya dlm hati aja). Begitu saya buka, ternyata isinya tentang orang yang senang memakai plain text untuk menyimpan informasi/catatan pribadi. Bener2 gua banget dah, karena terus terang aja, file text saya nyebar dimana-mana. Kalo yg punya web mending, dia teratur, tapi karena saya gak bisa nentuin ini kelompok yg mana, akhirnya saya simpen lagi di file text terpisah. Pas giliran mau baca lagi lupa itu file ditaro dimana.

    Tapi berkat informasi dari website itu, saya bisa kenalan sama TiddlyWiki. TiddlyWiki dirancang untuk menyimpan informasi dalam bentuk artikel wiki, tapi disimpan dalam 1 file html. Waktu saya download gedenya 2MB. Yang bikin ill-feel cara nyimpen datanya. Pusing. Udah nyoba yg pake php (biar bisa diakses dari mana aja) tapi gagal terus. Ada juga yg pake local storage nya browser, tapi ini data bisa hilang kalo gak di-export, dan nyoba exportnya kok gak ada yg enak gitu. Terakhir saya pake yg versi NodeJS, karena termux di Redmi2 saya udah saya pasangin nodejs jadi bisa tuh bikin di komputer, filenya di-zip terus di upload ke server, nanti dari termux di download dan di-extract ke folder data TiddlyWiki di hape. Memang agak ribet, tapi lumayan lah.

    Kalo dipikir2, TiddlyWiki ini mirip sama program saya yg NoteJS. NoteJS benar2 offline (tidak mengirimkan data keluar), bisa diakses langsung htmlnya di browser (gak harus pake hosting server), dan kerennya NoteJS bisa export dan import data dalam 1 file yang terenkripsi. Minusnya cuma 1, karena gak nyimpen apa2, jadi tiap kali mau “lock data” selalu nanya passwordnya dengan konfirmasi (jadi 2x ngisi password), soalnya kalo password lock-nya disimpen (dimanapun mau cookie, variable, atau apapun) pasti bisa kebaca sama orang.

    Sebenernya saya mau yg kaya TiddlyWiki begini, tapi ada beberapa feature tambahan:
    o File program hanya dalam 1 file html (yg ini udah).
    o Data disimpan di lokal (lebih disukai: sqlite; blm ada yg bikin).
    o Bisa export dan import dari 1 file (yg ini kurang bagi saya).
    o Bisa export data ke web (hosting gratisan, yg ini blm).
    o Bisa import data dari web (hosting gratisan).

    Sebenernya bisa aja sih modif NoteJS biar bisa nyimpen di web. Kan udah punya domain sendiri juga. Tapi sebagai programmer malas, saya harus rela nyari2 yg udah ada dulu.

  • Omong Kosong

    Kenapa?

    Waktu baca buku Senopati Pamungkas karya Arswendo Atmowiloto (alm), sempat muncul pemikiran di benak saya bahwa segala macam intrik Halayudha untuk mengadu domba, melancarkan fitnah tidak akan bisa tercapai apabila ada komunikasi langsung antara pimpinan dan bawahan. Karena hanya ada jalur informasi eksklusif dari dan menuju raja, maka pemegang jalur eksklusif itu mempunyai peran yang sangat vital. Dan jika yang memegang peranan itu bersifat licik seperti Halayudha, maka yang terjadi adalah malapetaka.

    Saya mengandaikan cerita pada sebuah kerajaan itu pada Indonesia jaman sekarang (pada waktu itu masih sekitar tahun 2007/2008). Saya yakin kejadian dalam novel itu tidak akan pernah terjadi di jaman canggih seperti sekarang ini, karena jalur komunikasi sudah sangat terbuka, Presiden pasti punya lebih dari satu jalur informasi. Apalagi kalau internet sudah benar-benar merambah ke seluruh masyarakat, maka tidak akan ada lagi yang namanya fitnah, karena semua bisa dikonfirmasi dengan mudah.

    Tapi saat ini, ketika internet nyata-nyata menyentuh peloksok daerah di Indonesia, ternyata pemikiran saya terbukti salah, malah bertolak belakang dengan kenyataan. Sentuhan teknologi informasi yang mudah dan merambah ke segala peloksok negeri malah menimbulkan disinformasi massif, fitnah massal, bahkan memicu kerusuhan yang menuai korban jiwa.

    Orang-orang percaya bahwa penyakit kanker itu tidak ada, hanya karena melihat konten youtube dengan suara digital dari google. Mereka “menuduh” dokter berbohong dan lebih mempercayai pembuat konten yang kita tidak tahu latar belakang pendidikannya apa, kompetensinya dalam bidang kedokteran yang gak jelas, bahkan nama aslinya pun disembunyikan.

    Dan orang lebih percaya fitnah berantai lewat sosial media daripada situs berita resmi yang memegang teguh integritas pers, menuding bahwa media-media nasional itu hanya “corong pemerintah” yang beritanya sudah diatur sesuai keinginan pemerintah.

    Dan saya akhirnya nyerah, sesudah mencoba memikirkan dan bertanya-tanya “Kenapa?”.

  • OS,  Software,  Teknologi

    Oprekan

    Dari dulu saya suka ngoprek segala macem. Mainan mobil-mobilan sebelum rusak pasti udah dipretelin, diambil dinamonya, ditambahin “baling-baling”, di pasang ke batere biar muter. Dicopot juga lampu2nya, dimasukkin ke kantong baju, biar keren bajunya nyala2 dalam gelap.

    Itu jaman dulu, begitu kenal komputer yg dioprek berubah, saya lebih suka oprek2 softwarenya daripada hardware. Untuk hardware yg penting bisa rakit (kalo bongkar udah otomatis bisa).

    Nah, kemaren karena Smartfren gak update WA, akhirnya saya oprek2 itu handphone setengah pinter (belom full smartphone). Terus berlanjut ke hape yg udah saya gak pake Xiaomi Redmi2, gak dipake karena baterenya udah kembung, sebagian touchscreen nya ada yg gak bisa di “touch” dan navigation button yg di bawah udah gak fungsi.

    Awalnya saya mau bikin reverse tethering, biar si hape bisa pake internet lewat notebook. Gak bisa pake jalur wifi, karena wifi komputer udah kepake. Dan ternyata susah banget udah nyari2 berbagai cara gak bisa2. Terus ada info bisa kalo hape nya udah di-root, saya langsung berburu cara rooting si Redmi2 ke forum xda.

    Eh, saya malah dapet cara install custom firmware, ya udah sekalian aja deh. Install TWRP, pasang LineageOs v15.1 (Android 8 — Oreo), GApps, dan sekalian di root. Hasilnya memuaskan, hape jalannya lancar banget, gak ada lag2an, free-space nya lumayan besar, lebih dari 10GB. Ternyata hasilnya memuaskan, karena instalasinya membutuhkan perjuangan, bayangin aja sebagian screennya gak bisa di-touch, sama yg paling ribet tombol navigasi di bawah gak fungsi. Saya berhasil karena pake USB OTG + Wireless Mouse+Keyboard.

    Abis itu, Redmi2nya saya pasangin Termux, sshd, nano, NodeJS, python, git, dll. Terakhir saya pasangin Kali Linux pake AnLInux. Karena saya pasang sshd, jadi saya bisa akses hape lewat notebook. Jadi istri saya gak tau kalo saya lagi oprek2 hape, dia kira lagi ngoprek komputer doang.

    Abis gitu muncul ide (ada lampu bolam yg tiba2 nyala deket kepala) kenapa gak pasang Termux di Andromax Prime? Saya langsung buka F-Droid yang udah dipasang Andromax, cari Termux… Eh ternyata gak kompatibel, termux butuh Android minimal versi 5, sedangkan Andromax Prime versi 4.4.

    Akhirnya iseng2 saya cari program sshd di F-Droid, dan ternyata ada. Langsung aja saya pasang dan coba masuk dari komputer.

    Lumayan lah, 2 hape bisa diakses lewat komputer. Tinggal 2 hape lagi yg blm ketemu caranya: Nokia pisang yg baru sama Coolpad Fancy 3 yg cukup jadul. Sebenernya yg Nokia 8110 4G udah ada custom firmwarenya, cuma bagi saya masih belum cukup alasan untuk make firmwarenya, dan Coolpad Fancy 3 cuma bisa re-flash firmware resmi (yg gemuk karena banyak bloatware).

    Udah ah.

    Update:

    Pengen running Fluxion di Kali@Redmi2 repot juga yah. Karena Kali Linux yg dipasang kayanya bener2 barebone, gak ada apa2nya. Jadi harus install segala macem: VNC Server, terminal, Fluxbox, dan ternyata paket yg “missing” untuk jalanin fluxion banyak banget, cuma ‘awk’ sama ‘openssl’ yang udah ada.