Komputer

Approaching Zero

Hampir selesai baca buku Approaching Zero yang saya ambil dari manybooks.net, gratis. Cerita tentang techno-crime, yg dimulai dengan ‘hacking’ sistem telepon (phreaking), lanjut ke virus komputer, lanjut ke computer hacking.

Buku yang di-publish thn 1993 ini memuat berbagai kejadian besar antara 80an sampai awal 90an (pas thn 1993 bukunya diterbitin). Dari buku itu saya baru tau kalau virus worm ternyata sudah ada dari awal2 perkembangan virus, dan virus Denzuko dari Bandung yang mendunia.

Karena saya baru mulai kenal komputer thn 1995, jadi gak pernah ketemu sama virus Denzuko. Perkenalan pertama saya dengan virus adalah dengan “Sayha Watpu”, yang akan menampilkan pesan “SW ERROR” dan menampilkan bendera merah putih. Virus ini baru bisa benar2 bersih jika pake anti virus khusus dari majalah Mikrodata, antivirus buatan luar negeri bisa ngedeteksi tapi gak bisa ngebersihin.

Mungkin karena sudah terbiasa, saya tidak pernah pasang software antivirus yang TSR, tapi saya bisa ngerasa kalo komputer saya diserang virus. Biasanya kalo respon komputer sudah sedikit melambat, saya langsung cek besar file command.com (dulu saya inget banget berapa besarnya, tapi sekarang udah lupa), kalo besarnya berubah baru jalanin antivirus.

Dulu saya senang ngumpulin virus2 itu, saya koleksi beberapa yang sempat mampir di komputer saya. Saya punya program container khusus untuk virus, yaitu program .com yang cuma nulis kalimat pendek di layar. Kalo program itu kena virus, gampang ngeliat mana program virus dan mana program aslinya.

Sampai2 saya sempat punya beberapa virus generator (versi DOS) dan satu virus generator buatan Indonesia yang bikin virus macro (saya lupa namanya, tapi logonya laba-laba warna dominannya item). Virus macro ini menginveksi dokumen office.

Waktu awal2 ada virus brontok, komputer di kantor saya juga kena, tapi karena masih versi awal saya masih bisa ngebersihin manual tanpa bantuan antivirus. Saya juga sempet nangkep virus “KAK”, virusnya cukup unik, karena nyebar lewat email tapi bukan lewat attachment, si virus nempel di script untuk email yg tipenya HTML. Kebetulan outlook express yang saya pake gak pernah saya nyalain opsi html nya, jadi komputer saya selamet, dan virus unik itu saya simpen, tapi sekarang gak tau deh di archive outlook yg mana.

Waktu heboh2nya virus yg pake “social enginering” untuk nyebar, saya gak pernah sekalipun terserang, karena saya gak pernah ngebuka attachment email dari orang yang saya gak kenal.

Walaupun saya sendiri tidak pernah bikin virus, tapi saya selalu memantau berita tentang virus komputer. Dan sekarang, komputer di rumah saya gak saya pasangin antivirus karena saya pake Linux Mint Debian Edition, sedang di kantor saya pake Comodo untuk Antivirus dan Firewall.

Udah ah, kerja dulu.